Tuesday, 29 March 2011

“Aku dah cerai hang, jadi hang tolong jangan kacau hidup aku lagi. Tak dak siapa yang suruh aku cerai hang. Tunggu mahkamah, dah la jangan menyusahkan aku...".







macam celaka je lelaki nih!


Anis Iyazirah Yaakub, 21, dari Permatang Tinggi B di sini yang masih dalam pantang, kini dalam proses membuat permohonan ke mahkamah bagi mendapatkan hak penjagaan ke atas anaknya, Nurin Syifa Irdina, selepas berbincang dengan keluarganya.


 Wanita malang itu ‘kehilangan' anak perempuan berusia enam hari setelah dilarikan suaminya ke kampung ibu mentuanya di Sik, Kedah, yang kemudian menceraikannya empat hari selepas itu tanpa mengetuai sebab musababnya.








Malah, bekas suami ibu muda itu turut mencabarnya supaya menggunakan apa cara sekali pun untuk mendapatkan semula Nurin, namun tidak akan menyerahkan bayi itu.


“Saya puas merayu dan meminta bekas suami memulangkan anak kami semula dan saya juga ada meminta dia berbincang jika ada sebarang masalah.



“Dia (bekas suami) berkeras tidak mahu menyerahkan semula anak itu kepada saya, malah seperti mencabar supaya saya gunakan cara apa sekali pun termasuk membawa polis untuk mengambil anak kami." kata Anis ketika ditemui di rumahnya di sini, semalam.




Baru-baru ini, Berita Harian menyiarkan nasib malang Anis bukan hanya kempunan untuk mencurahkan kasih sayang terhadap anak sulungnya yang dilahirkannya pada 25 Februari lalu, malah diceraikan suaminya selepas melarikan bayinya itu.


Anis mendakwa, Nurin yang dilahirkan di Hospital Seberang Jaya (HSJ), dilarikan bekas suaminya dari rumah ibunya di Kampung Permatang Tinggi B, di sini, kira-kira jam 9.30 pagi pada 2 Mac lalu.



Wanita itu mendakwa, bekas suaminya memberi alasan mahu membawa Nurin untuk berubat penyakit kuning bersama ibunya yang tinggal di Sik, Kedah, dan akan membawanya pulang semula ke rumahnya.


Bagaimanapun, apabila bekas suaminya tidak menghantar anaknya pulang dan mengesyaki dilarikan, Anis membuat laporan di Balai Polis Kepala Batas, beberapa hari selepas kejadian.

Selepas dipisahkan dengan Nurin, kehidupan Anis tidak tenang dan sentiasa teringatkan anaknya. Akibat terlalu rindukan kepada Nurin, Anis sanggup memandu kereta ke Sik, semata-mata mahu berjumpa anaknya.
 


Ketika berada di rumah mentuanya, wanita itu ditegur ketika mahu memegang anaknya yang sedang nyenyak tidur, dengan alasan supaya tidak mengganggu. Dia hanya dibenarkan mencium pipi dan dahi anaknya sebelum pulang ke sini.


Pada 6 Mac lalu, wanita itu menerima khidmat SMS daripada suaminya yang berbunyi:




“Aku dah cerai hang, jadi hang tolong jangan kacau hidup aku lagi. Tak dak siapa yang suruh aku cerai hang. Tunggu mahkamah, dah la jangan menyusahkan aku...". - berita harian online
Optimized using automated SEO Tools by MY SEO Tool.
Elegant Rose - Working In Background
Designed by UMIESUEstudio 2014